Politik & Parlemen

KPU Maros Lakukan Pemilihan Suara Ulang Di Satu TPS

-Net/AkarBerita-

AKARBERITA.com, Maros – Tempat Pemungutan Suara (TPS) 03 di desa Bonto Manai, Kecamatan Tompobulu, telah melakukan Pemungutan Suara Ulang (PSU) setelah Bawaslu merekomendasikannya ke pihak KPU Maros.

Hasilnya, Pasangan Calon (Paslon) Bupati dan Wakil Bupati Maros nomor urut 2, Chaidir Syam dan Suhartina Bohari kembali menang mutlak dari dua pesaingnya. Bahkan, perolehan suara Paslon nomor urut 3, Harmil Mattotorang dan Ilhan Nadjamuddin di TPS itu justru malah turun.

Jika sebelumnya Chaidir-Suhartina hanya memperoleh 108 suara, pada PSU itu suara mereka bertambah menjadi 115. Sementara Harmil-Nadjamuddin yang memperoleh 52 suara sebelumnya, turun menjadi 28 suara usai PSU.

Ketua Bawaslu Maros, Sufirman saat dihubungi menyatakan, PSU di satu TPS itu dilakukan setelah adanya temuan dua orang yang memilih di TPS yang berbeda oleh Panwascam. Berdasarkan hal itu, Bawaslu pun meminta agar KPU melakukan PSU di TPS itu.

“Lokasinya di TPS 03 Desa Bontomanai Kecamatan Tompobulu. Penyebabnya, hasil pencermatan Panwascam, ada dua orang memilih di TPS berbeda harus di PSUkan. Jumlah pemilihnya sekitar 240,” kata Sufirman saat dihubungi, Minggu (13/12).

Sementara itu, juru bicara Maros Keren, Chaerul Syahab menyampaikan terima kasihnya ke warga desa Bonto Manai utamanya yang ikut PSU. Pasalnya, perolehan suara Paslonnya semakin bertambah dari sebelumnya.

“Yah meski tidak seberapa penambahannya, akan tetapi ini menandakan bahwa masyarakat kita ini sudah sangat cerdas dalam memilih pemimpinnya. Kalaupun awalnya memilih Paslon lain, mereka sadar kalau memang yang layak menjadi pemimpin itu adalah Maros Keren,” sebut Chaerul.

Lebih lanjut, Chaerul menjelaskan, jika adanya tudingan pihak-pihak tertentu yang menyebutkan Pilkada Maros ini dipenuhi dengan kecurangan dan lain-lain, menurutnya hal yang wajar, apalagi itu datang dari pihak yang belum mau mengakui kemenangan Maros Keren.

“Yah ada video yang saya lihat, pihak itu menyampaikan kalau Pilkada ini penuh dengan kecurangan dan money politik, makanya ada PSU ini. Buktinya, kami tetap menjadi pemenang dan suara kami bertambah. Tapi itu wajar, apa lagi merasa belum kalah,” lanjutnya.

Eks ketua HPPMI Maros itu berharap, agar semua pihak yang masih menyebarkan narasi Pilkada Maros dipenuhi kecurangan, agar berhenti dan menerima kenyataan. Apa lagi, kata dia, Maros Keren telah menyampaikan akan merangkul semua kandidat untuk bersama-sama membangun Maros kedepan.

“Harapan saya sih agar narasi seperti itu tidak ada lagi. Kita tahu bersama, kalau Pilkada ini hanya ajang politik biasa dan akan segera berlalu. Pak Chaedir dan ibu Suhartina sudah mengajak kandidat lain untuk bersama-sama membangun Maros kedepan,” pungkasnya.

(Naila)

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

To Top